Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Biografi dan informasi lukisan original karya pelukis maestro terkenal

JAVADESINDO Art Gallery menyajikan informasi seputar biografi dan karya-karya lukisan original dari para pelukis maestro terkenal yang pernah dilelang atau dikoleksi oleh museum seni bertaraf international.

Friday, August 21, 2015

>> LUKISAN DAN BIOGRAFI MICHAELANGELO BUONARROTI



" Portrait of Michelangelo Buonarroti " by Jacopino del Conte, circa 1535.

Michaelangelo Buonarroti, atau nama lengkapnya dalam bahasa Italia Michelangelo di Lodovico Buonarroti Simoni (dalam bahasa Spanyol disebut Miguel Ángel,  dalam bahasa Perancis disebut Michel-Ange, yang kurang lebih berarti Malaikat Mikail) , lahir di Caprese dekat Arezzo, Republik Florence (masa kini Toskana, Italia), pada 6 Maret 1475 – meninggal di Roma, Negara-negara Kepausan (masa kini Italia), 18 Februari 1564 pada umur 88 tahun), ia adalah seorang pelukis, pemahat, pujangga, dan arsitek zaman Renaissance. Ia terkenal untuk sumbangan studi anatomi di dalam Seni Rupa. Karyanya yang dianggap terbaik adalah Patung David, Pietà, dan Fresko di langit-langit Kapel Sistina.

Michaelangelo Buonarroti adalah pelukis Italia yang merupakan salah satu pelukis Renaissance terbesar dalam sejarah seni Eropa. Ayahnya Lodovico di Leonardo di Buonarotti di Simoni adalah seorang pegawai hukum di Caprese. Ibunya Francesca di Neri del Miniato di Siena. Keluarganya memiliki status kebangsawanan rendah.

Ayahnya menginginkan agar Michaelangelo berkonsentrasi ke profesi yang dianggap lebih mapan, namun Michaelangelo menyukai seni rupa. Ia lalu dibina oleh Domenico Ghirlandaio (namun dengan suatu sebab Michaelangelo menolak hal ini) dan Bertoldo di Giovanni. Ghirlandaio kemudian merekomendasikannya kepada Lorenzo de Medici. Ia lalu membuat beberapa karya yang cukup mengagumkan (untuk usianya yang masih belasan tahun), namun belum mampu membuat namanya menjadi lebih terkenal, di antaranya:

- Madonna de la Salsa (1490-1492)
- Battle of the Centaurs (1491-1492)

Ciri perfeksionisme Michaelangelo mulai berkembang sejak kritik-kritik yang dilancarkan Lorenzo de Medici.

Setelah Lorenzo de Medici wafat, penggantinya, Piero de Medici bukanlah orang yang disenangi oleh Michaelangelo. Ia kemudian keluar dari binaan keluarga Medici dan melanjutkan karya-karyanya sendiri. Kepemimpinan Piero de Medici yang lemah membuat kota Firenze dikepung pihak Republikan, dan keluarga Medici terusir dari kota Firenze.

Pada masa ini, Michaelangelo membuat beberapa karya, antara lain:

- Wooden crucifix (1493) untuk gereja Santa Maria del Santo Spirito
- Patung studi Hercules dari marmer

Runtuhnya kekuasaan keluarga Medici memberi celah bagi ajaran pendeta Savonarola yang menentang kembalinya unsur seni klasikisme ke dalam Gereja. Seni Klasik dianggap mengandung banyak demoralisme, di antaranya banyaknya unsur erotisme dan gayisme (kebetulan model-model karya seni yang banyak berada di gereja adalah lelaki).

Hal ini membuat Michaelangelo berusaha keluar dari pengaruh Firenze, dan berusaha menersukan profesinya di Venice, kemudian Bologna. Namun di dua kota ini, tidak ada satu pun yang mengenal kebesaran nama Michaelangelo.

Ia kemudian terlibat penipuan patung "The Lost Cupid" yang kemudian dibeli oleh pihak Gereja. Meskipun kemudian ketahuan, usahanya ini mendapat apresiasi dari Kardinal Raffaele Riario. Michaelangelo kemudian mendapat kepercayaan untuk membuat patung Bacchus. Namun kemudian patung ini diakui Michaelangelo sebagai pesanan Jacopo Galli.

Pada November 1497, duta besar Perancis meminta Michaelangelo membuat Pietà, patung Bunda Maria yang menangisi kematian Yesus. Karya ini menjadi pelopor dicantumkannya nama pematung langsung di karya yang dibuat.

Di masa ini, karya-karya Michaelangelo mulai mendapatkan apresiasi yang baik. Dan pada tahun 1504, ia mulai mengerjakan karyanya yang paling terkenal, David yang kemudian dipajang di Piazza della Signoria. Karya ini dimaksudkan sebagai simbol kekuatan Republik atas ancaman dari faksi-faksi yang bertikai di daerah Romawi. Karya ini juga menjadi awal perseteruannya dengan Leonardo da Vinci yang menyarankan agar karya tersebut di tempat yang tidak terlalu mencolok.

Sebagai pengakuan terhadap keahliannya, Michaelangelo dipanggil ke Roma pada tahun 1503 untuk menyelesaikan peristirahatan Paus sebelumnya. Tetapi proyek ini terlantar dengan ditugaskannya pembuatan Fresko di dinding Kapel Sistina.

Hal ini menjadi tantangan besar untuk Michaelangelo, sebab meskipun pernah mempelajari pembuatan Fresko pada masa Domenico Ghirlandaio, namun secara keahlian ia sama sekali bukan pelukis.

Fresko ini dikerjakan dalam periode 1508-1512 dengan satu bagian terakhir di ujung kapel yang belum diselesaikan hingga masa Paus Paulus III dimulai.

Pada tahun 1513, pengaruh Papacy di Firenze meningkat dengan naiknya salah satu anggota keluarga Medici, Paus Leo X. Ia ditugaskan untuk mengerjakan Facade Basilika San Lorenzo dengan imbalan yang sangat menarik. Namun keuangan keluarga Medici yang ambruk kemudian membuat karya ini terkesan setengah jadi. Salah satu bagian yang terkenal dari karya ini adalah patung Musa.

Pengaruh Tahta Kepausan akhirnya runtuh pada tahun 1527 dan keluarga Medici bangkrut, kemudian diikuti kembalinya kekuasaan Republik. Michaelangelo kemudian terlibat dalam perancangan perlindungan kota Florence dari kepungan dengan membuat desain benteng.

Namun usaha ini membuat dirinya dianggap sebagai pengkhianat keluarga Medici sehingga pada tahun 1530, ia meninggalkan Florence setelah kekuasaan Medici kembali. Michaelangelo kembali mendapat kepercayaan untuk menyelesaikan bagian terakhir dari fresko Kapel Sistina, yaitu Pengadilan Terakhir. Karya ini kemudian menimbulkan kontroversi karena pengeksposan ketelanjangan. Karya ini diperbaiki oleh asistennya Daniele da Volterraa dengan menambahkan lukisan kain penutup di bagian yang dianggap penting.

Michaelangelo meninggal pada 18 Februari 1564 di usia 88 tahun. Ia sempat membuat parodi Pietà, dengan mengganti Bunda Maria dengan sosok yang diduga adalah dirinya sendiri. Karya Michelangelo membuka mata seniman pada zaman Ranaisans tentang pentingnya studi yang baik tentang anatomi. Pada masa inilah dimulai penelitian langsung organ tubuh dan alat gerak dari mayat. Karya-karyanya banyak menjadi inspirasi karya seni pada masa Renaisans. Selain itu karya arsitekturnya bisa dilihat di banyak bangunan di Firenze.
( Sumber )


LUKISAN KARYA MICHAELANGELO



" Doni Tondo (The Holy Family) " by Michaelangelo Buonarroti, Oil and tempera on panel, Dameter 120 cm, circa 1503-1506, Location at Uffizi Gallery, Florence



" The Last Judgment " by Michaelangelo Buonarroti, Oil and tempera on panel, 1,370 cm × 1,200 cm, 1534–1541, location at Sistine Chapel, Rome.



" The Conversion of Saul " by Michaelangelo Buonarroti, Oil and tempera on panel, 625 cm × 661 cm, circa 1542–1545, at Cappella Paolina, Vatican Palace, Rome




" The Martyrdom " by Michaelangelo Buonarroti, Oil and tempera on panel, 625 cm × 662 cm, circa 1546–1550, at Cappella Paolina, Vatican Palace, Rome



" The Torment of Saint Anthony " by Michaelangelo Buonarroti, tempera on panel, 105 cm × 76 cm, 1497, location at National Gallery, London.



" The Torment of Saint Anthony " by Michaelangelo Buonarroti, Oil and tempera on panel, 47 cm × 35 cm, circa 1487–1488, Location at Kimbell Art Museum.



" The Entombment " by Michaelangelo Buonarroti, Tempera on panel, 162 cm × 150 cm, circa 1500–1501, location at National Gallery, London.



Interior Kapel Sistina menunjukkan langit-langit dalam kaitannya dengan lukisan dinding lainnya karya Michaelangelo Buonarroti.



Thursday, August 20, 2015

>> LELANG KARYA PELUKIS MASTER TERKENAL

Lukisan yang dilelang berikut ini merupakan daftar karya masterpiece dari pelukis master Heno Airlangga, harga lelang merupakan rate harga minimal hingga maksimal, jika anda berminat memiliki dan mengkoleksi lukisan - lukisan ini, anda bisa langsung melakukan penawaran harga, atau menghubungi langsung:
Telp - whatsapp: 081.329.7.329.11
PinBB: 7fadbec1
Email: javadesindo@gmail.com

Setiap lukisan karya pelukis master Heno Airlangga dilengkapi sertifikat keaslian yang ditanda tangani oleh pelukis langsung.

Pelukis master Heno Airlangga telah medapatkan lebih dari 150 penghargaan atas karya-karya lukisanya dari kontes lukisan internasional yang diadakan oleh ahli seni di berbagai negara.





" Sepasang Ikan Arowana III "
Ukuran: 142 cm x 97cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 35 juta - Rp. 50 juta




" Sepasang Ikan Arowana I "
Ukuran: 90 cm x 134cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp.20 juta - Rp.30 juta





" Pertarungan maut " 
Ukuran: 90cm x 138cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2014
Harga lelang: Rp. 35 juta - Rp.50 juta





" Sepasang Ayam "
 Ukuran: 111cm x 64cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp.10 juta - Rp.15 juta




" Sang Jagoan "
Ukuran: 59cm x 45cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 8 juta - Rp. 12 juta





" Raja kehidupan liar "
Ukuran: 79cm x 102cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp.13 juta - Rp.17 juta




" Bukit Bambu "
Ukuran: 67cm x 97cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 15 juta - Rp. 20 juta




" Ke Agungan sang Maha Pencipta "
Ukuran: 95cm x 145cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 25 juta - Rp.35 juta




" Lorong Alam "
Ukuran: 97cm x 142cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp.25 juta - Rp. 30 juta




" Mekar menyapa alam "
Ukuran: 70cm x 97cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 13 juta - Rp. 17 juta




" Pertarungan angkasa "
Ukuran: 100cm x 142cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp.40 juta - Rp.50 juta



" Pertarungan Langit "
Ukuran: 96cm x 141cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2015
Harga lelang: Rp. 25 juta - Rp. 35 juta



" Tari topeng Bali "
Ukuran: 66cm x 100cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2014
Harga lelang: Rp.15 juta - Rp.20 juta



" Penari Bali "
Ukuran: 114cm x 78cm
Media: Cat acrylic diatas canvas
Tahun karya: 2014
Harga lelang: Rp.18 juta - Rp.23 juta

Saturday, August 15, 2015

>> LUKISAN DAN BIOGRAFI FRANCISCO DE GOYA



" Portrait of Francisco Goya " karya Vicente López y Portaña, Cat minyak diatas canvas, Ukuran 93 x 75cm, dilukis pada tahun 1826. 
Dikoleksi oleh Museum del Prado, Madrid, Spanyol.

Francisco Goya salah satu pelukis maestro Dunia asal Spanyol, dengan nama lahir Francisco José de Goya Lucientes, lahir di Fuendetodos 30 Maret 1746, meninggal di Bordeaux 16 april 1828 (pada usia 82 tahun)

Goya adalah seorang pelukis Aragon kebangsaan Spanyol. Ia juga seorang pelukis istana yang melukiskan sejarah dari riwayat kerajaan Spanyol.

Dia sudah mendapat dua penghargaan sebagai the last of the Old Masters dan as the first of the moderns.

Dalam karya seninya terdapat elemen-elemen yang subyektif dan bersifat menggulingkan pemerintahan, sehingga keberaniannya dalam melukis, memberi sebuah model untuk karya seniman-seniman generasi berikutnya, yakni manet dan Picasso. Banyak dari karya Goya dipemerkan di Museum del Prado di Madrid.

Masa Muda
Dia menghabiskan masa kecilnya di Fuendetodos, dimana keluarganya tinggal di sebuah rumah beroda 4, keluarganya didominasi oleh ibunya. Ayahnya membiayai kehidupannya dengan bekerja sebagai penyadur emas. Sekitar tahun 1749, keluarga itu membeli sebuah rumah di kota di zaragoza dan beberapa tahun kemudian pindah kesana.

Goya bersekolah di Escuelas Pias, dimana ia menjalin sebuah hubungan dekat dengan Martin zapater, dan surat-surat mereka sampai pada suatu tahun menjadi materi untuk membuat biografi Goya. Pada usia 14, dia diterima menjadi murid dari seorang pelukis José Luján.

Ia kemudian pindah ke Madrid dimana dia belajar dengan Anton Raphael Mengs, seorang pelukis yang terkenal akan jabatan raja spanyol. Dia berselisih dengan gurunya, dan ujiannya tidak memuaskan. Goya diterima masuk oleh the Royal Academy of Fine Art pada tahun 1763 dan 1766, tetapi ditolak di jalan masuk.

Ia lalu berkelana ke roma, dimana pada tahun 1771 ia memenangkan juara kedua di sebuah kompetisi melukis yang diadakan di kota Parma. Setelah tahun itu, ia kembali ke Zaragoza dan melukis sebuah bagian dari pilar menara Basilica, frescoes of the oratory of the cloisters of Aula Dei, and the frescoes of the Sobradiel Palace. Ia belajar dengan Francisco Bayeu y Subías dan lukisannya mulai di pamerkan dan mulai dianggap penting sehingga ia menjadi terkenal.

Kedewasaan dan kesuksesan
Goya menikahi saudara perempuan Bayeu, Josefa pada tahun 1774. Pernikahannya dengan Josefa (goya memanggilnya Pepa) dan keanggotaan francisco Bayeu di Royal Academy of Fine Art – dia sudah menjadi anggota sejak 1765 – menolongnya untuk memperoleh pekerjaan dengan Royal tapestry Workshop. Disana, setelah berlatih selama 5 tahun, dia mendesain 42 pola, yang kebanyakkan digunakan untuk mendekorasi (dan menyekat) dinding batu di El Escorial dan Palacio Real de El Pardo, gedung yang baru dibangun di kerajaan Spanyol. Hal ini membawa bakat artistiknya mendapat perhatian dari raja spanyol yang kemudian memberikan akses ke istana kerajaan. Dia juga melukis kanvas untuk altar dari gereja di San Fransisco El Grande, yang memimpin kepada penunjukan dirinya sebagai anggota dari Royal Academy of Fine Art.

Pada tahun 1783, Count of Floridablanca, favorit dari raja Carlos III, menugaskan dia untuk melukis gambarnya. Dia juga menjadi sahabat pangeran Don Luis, dan tinggal dirumahnya. Pelanggan-pelanggannya bertambah termasuk para Duke dan Duchess dari osuna, yang dilukisnya, raja dan bangsawan-bangsawan lainnya di kerajaan. Setelah kematian Charles III pada tahun 1788 dan revolusi Perancis 1789, selama pemerintahan dari Charles IV , Goya mencapai puncak popularitasnya di kerajaan.

Setelah mengidap / terkena demam yang tinggi pada tahun 1792, Goya terserang tuli di kiri, dan dia menjadi pendiam dan introspektif. Selama 5 tahun ia menghabiskan masa penyembuhan dengan membaca persetujuan besar tentang revolusi perancis dan filosofinya.

Seri pengalaman pahitnya dari Aquatinted sketsa, yang dihasilkan dipublikasikan pad atahun 1799 dengan judul Caprichos, pandangan gelapnya terlukiskan dalam gambarannya yang secara spesifik dijelaskan dengan kalimatnya, “The Sleep of Reason produces Monster”, sekalipun begitu ini bukan semata-mata suram di ala, dan mendemonstrasikan cara menyindir para seniman secara jenaka/halus, terutama tentang dalam sketsa-sketsa seperti Hunting for Teeth. Sebagai tambahan, Seseorang dapat melihat ancaman-ancaman menakutkan dari karya-karya Goya, walaupun karya-karya itu berupa kartun.

Pelukis Kerajaan
PAda tahun 1786 Goya ditunjuk sebagai pelukis untuk Charles III, dan tahun 1789 dijadikan pelukis istana untuk Charles IV. Tahun 1799, ia menjadi pelukis istana pertama yang digaji 50.000 reales dan 500 ducats untuk 1 pelatih.

Dia bekerja diatas kubah pertapaan San Antonio de la Florida, dia melukis Raja dan Ratu, gambar-gambar keluarga raja, potret pangeran perdamaian dan banyak bangsawan lainnya. Potret-potretnya biasanya orang-orang terkemuka , pada lukisan Charles IV, kekurangan diplomasi digambarkan dengan visualyang luar biasa. Goya menerima pesanan dari banyak teman dalam lingkungan orang-orang terkemuka Spanyol.

Setelah Perancis menyerbu Spanyol selama perang peninsular (1808-1814), istana Spanyol yang baru menerimanya sebagai pendahulu istana. Ketika Pepa meninggal pada tahun 1812, Goya sedang melukis The Charge of the mamelukes dan Third of May 1808, dan mempersiapkan cetakan berseri yang dikenal sebagai The Disaster of War (Los desastes de la Guerra)

Raja Ferdinand VII kembali ke Spanyol namun hubungannya dengan Goya tidak lagi ramah. Pada tahun 1814 Goya tinggal dengan pembantu rumah tangganya Dona Leocadia dan anak perempuan Dona yang merupakn anak haram, Nama gadis itu Rosario Weiss; gadis muda ini belajar melukis dangan Goya, yang sudah hampir seperti ayahnya sendiri.


Goya kembali bekerja tidak putus-putusnya dalam melukis, gambar-gambar Santa Justa dan Santa Rufina, Litografi, gambar-gambar tauromachy, dan banyak lagi. Dengan idenya untuk mengisolasi dirinya sendiri, dia membeli sebuah rumah dekat Manzanares, yang dikenal sebagai Quinta del Sordo (kasarnya , “House of the Deaf Man” yang artinya rumah si orang tuli.) Disana dia membuat lukisan-lukisan hitam. Tak menentu dan tidak puas, dia meninggalkan Spanyol pada bulan Mei 1824 ke Bordeaux dan Paris. Dia menenetap di Bordeaux. Dia kembali ke Spanyol pada tahun 1826 setelah itu pada periode lainnya dia sakit. Meskipun sambutannya hangat, dia kembali ke Bordeaux, dimana akhirnya dia meninggal pada tahun 1828 pada usianya yang ke 82 tahun.

Pekerjaan
Goya melukis keluarga kerajaan Spanyol, yang termasuk didalamnya Charles IV dari spanyol dan Ferdinand VII. Aliran pokoknya dari merry festifals untuk pekerjaan membuat permadani, draft cartoons, sampai scenario perang dan kesatuan. Evolusi ini menampilkan sisi kegelapan dari kepriadiannya. Tabib modern mencurigai kalau timah hitam didalam bahan catnya meracuninya dan menyebabkan ketuliannya sejak 1792. Mendekati hari-hari terakhir hidupnya, ia menjadi kesepian dan menimbulkan ketakutan dan melukis manusia dengan suram, kemarahan, dan fantasi/hayalan. Gaya dari Lukisan gelap ini menggambarkan pergerakan ekspresi. Dia sering melukis dirinya sendiri didalam lukisannya.

The Maja
Dua dari lukisan Goya yang terkenal adalah The Nude Maja (La maja desnuda) and The Clothed Maja (La maja vestida). Dua gambar itu dilukiskan perempuan yang sama dengan pose yang sama, masing-masing digambarkan yang satu telanjang, yang satu menggunakan pakaian. Ia menggambarkan The Nude Maja setelah dihina di perkumpulan orang Spanyol.

Tanpa sebuah alasan untuk lambang atau arti mitologi, lukisan itu menjadi “the first totally profane life-size female nude in Western art”. Dia menolak untuk melukis pakaian pada lukisan Maja, dan memeilih untuk membuat lukisan yang baru. (tentunya gambar maja)
Identitas dari Maja tersebut sangat tidak jelas. Subyek yang paling terkenal dan paling menarik adalah the Duchess of Alba, dengan siapa Goya memeberikan sentuhan, dan nyonya dari Manuel de Godoy, yang kemudian menjadi pemilik lukisan itu. Bukan dari kedua teori yang sudah memenuhi, dan semua itu mengingatkan seperti bahwa lukisan-lukisan itu kembali mewakili sebuah karangan yang ideal.

Pada tahun 1808 lukisan-lukisan itu dipegang oleh Ferdinand VI, dan pad tahun 1813 penyelidikan menyita kedua karya-karya sebagai “karya yang cabul”

Darker Realms ( Dunia yang lebih gelap)
Dalam periode pemulihan kesehatan sesudah sakit selama 1793 – 1794, Goya melengkapkan koleksi 11 gambar kecil yang dilukiskan diatas timah; gambar-gambar ini dikenal sebagai Fantasi and Invention menandai perubahan signifikan dalam seninya. Lukisan-lukisan ini tidak menampilkan hiburan-hiburan populer di dunia, melainkan lebih gelap, dunia dramatis dalam fantasi dan mimpi buruk.

Halaman istana dengan banyak orang gila adalah sesuatu yang menakutkan dan mengimajenasikan pandangan tentang kesendirian, ketakutan dan keterasingan social, sebuah keberangkatan dari pengobatan yang agak dangkal tentang penyakit kejiwaan dalam pekerjaan seniman-seniman muda seperti Hogarth. Dalam lukisan ini, tanah, ditutupi oleh bangunan batu dan gerbang besi, digunakan oleh pasien-pasien dan seorang pengawas. Pasien-pasien itu dengan berbagai macam cara memperhatikan, duduk, berpose, bergulat, menyeringai ataupun mendisiplinkan diri mereka sendiri. BAgian atas lukisan itu lenyap bersama cahaya matahari, memperkuat kesan berlatar mimpi buruk dibawahnya.

Lukisan ini dapat dibaca sebagai tuduhan tentang pengobatan penyakit jiwa yang berkembang menjadi hukuman; yang membatasi kriminalitas, terbelenggu dalam besi, dan hukuman fisik yang subyektif. Dan maksudnya dapat dijadikan bahan pertimbangan sejak salah satu tujuan utama dari pencerahan mengubah penjara dan rumah sakit jiwa, sebuah subyek yang biasa saja dari tulisan Voltaire dan lain-lain. Penghukuman secara brutal terhadap para tawanan (sekalipun mereka adalah criminal ataupun yang tidak waras) adalah subyek utama dari lukisan-lukisan Goya di kemudian hari.

Setelah dia menyempurnakan lukisan ini, fisik dan mental Goya sendiri mulai jatuh. Ini terjadi hanya beberapa minggu setelah Perancis mendeklarasikan perang terhadap Spanyol, dan sakit Goya terus meningkat. Teman sebayanya melaporkan, “suara bising dari kepalanya dan ketuliannya tidak meningkat, malah pengelihatannya jauh lebih baik dan dia dapat menjaga keseimbangannya kembali.

Gejala-gejalnya menunjukkan adanya perpanjangan radang otak yang disebabkan virus atau mungkin salah satu stroke ringan dikarenakan tekanan darah tinggi dan mempengaruhi pusat pendengaran dan keseimbangan di otak. Diagnosa lainnya menafsirkan beberapa poin seperti kegilaan paranoid karena trauma otak yang tidak diketahui (mungkin dikarenakan penyakit tak dikenal yang diberitakan). Jika kasusnya seperti ini, mulai sekarang kita melihat serangan membahayakan terhadap pancaindranya, yang menunjukkan fitur-fitur paranoid dalam lukisannya, memuncak dalam lukisan-lukisan hitamnya dan terutama Saturn Devouring His Sons.

Pada tahun 1799 dia mempublikasikan 80 cetakan berjudul Caprichos yang menggambarkan seperti namanya, “…kelemahan dan kebodohan yang tidak terhitung ditemukan dalam kehidupan social, dan dari prasangka-prasangka utama dan kecurangan-kecurangan yang membuat adat, penghirauan, penyendiri menjadi biasa.

Tanggal 3 Mei 1808 : The Execution of the Defendrs of Madrid, Goya mencoba untuk mengabadikan dengan kuasnya orang-orang paling terkemuka dan aksi-aksi heroic dari pemeberontakan agung melawan Tirani Eropa. Lukisan itu tidak menunjukkan kecelakaan yang disaksikan Goya, itu agak lebih bermakna seperti komentas yang abstrak.


Black Painting & the Disasters (lukisan-lukisan hitam dan masalah-masalah)
Kemudian Goya membeli sebuah rumah yang dinamainya rumah orang tuli, dan melukis banyak lukisan yang tidak biasanya di kanvas ataupun di dinding, termasuk referensi mengenai sihir dan peperangan, Satu dari lukisan ini adalah yang paling terkenal yaitu Saturn Devoring His Sons, yang menampilkan sebuah romansa mitologi yunani yang berlatarkan Saturnus memakan anaknya, sebuah referensi bagi konflik warga Spanyol di masa itu.

Lebih dari itu, lukisan itu telah dilihat sebagai inti dari pemahaman kita mengenai kondisi manusia di Zaman Modern, seperti Sistine karya Michaelangelo membatasi inti dari pemahaman kita tentang suasana abad 16.

Lukisan ini adalah satu dari 14 seri yang disebut lukisan hitam/black painting. Setelah ia meninggal, lukisan tembok diubah kedalam kanvas dan mengingatkan akan beberapa contoh terbaik dari later periode saat Goya hidup, ketulian dan lumpuh setengah oleh apa yang mungkin karena penyakit otak atau sebagainya, dia memutuskan untuk membebaskan dirinya dari kesedihan kritikan oleh waktu dan lukisan maupun mimpi buruk yang datang kepadanya. Banyak dari karya-karyanya ada di meseum prado di Madrid.

Pada tahun 1810an, Goya membuat sebuah kumpulan dari aquatint prints yang berjudul The Disasters of War (Los desastres de la guerra) yang melukiskan scenario dari perang Peninsular. Skenario itu sangat mengganggu, terkadang mengerikan didalamnya melukiskan pertarungan di medan pertempuran yang horror, dan mewakili sebuah pemerkosaan kata batin didalam wajah dari kematian dan pembinasaan. Gambar-gambar itu tidak dipublikasikan sampai tahun 1863, 35 tahun setelah Goya meninggal.

Lukisan karya Franncisco de Goya

Francisco Goya, La cometa, 269 x 285 cm, 1778



Francisco Goya, Courtyard with Lunatics, 43.8 × 32.7 cm, 1794



Francisco Goya, La cometa, 269 x 285 cm, 1778



Francisco Goya, Portrait of Josefa Bayeu, 81 × 56 cm, 1798



Francisco Goya, The Clothed Maja, 95 × 190 cm, 1800



Francisco Goya, The Nude Maja, 98 × 191 cm, 1795



Francisco Goya, The Milkmaid of Bordeaux, 74 × 68 cm, 1825



Francisco Goya, The Third of May 1808, 266 х 345 cm, 1814



Francisco Goya, Witches' Sabbath, 140 x 435cm, 1821


Monday, July 13, 2015

>> LUKISAN DAN BIOGRAFI WILLIAM ADOLPHE BOUGEUREAU



William Adolphe Bouguereau, lahir di La Rochelle pada 30 November 1825 - meninggal di tempat yang sama La Rochelle pada  19 Agustus 1905, ia adalah seorang pelukis akademik Perancis.

William Bouguereau, Dari tahun 1838-1841 mengambil pelajaran menggambar dari Louis Sage. Pada tahun 1841 keluarganya pindah ke Bordeaux, kemudian pada 1842 ayahnya mengizinkannya untuk menghadiri Municipale Ecole de Dessin et de Peinture paruh bersama Jean-Paul Alaux. Pada tahun 1844 ia memenangkan hadiah pertama untuk lukisan figur, yang menegaskan keinginannya untuk menjadi seorang pelukis. Karena ada dana keluarga yang cukup ia kemudian berangkat ke Paris. ia melukis potret dari bangsawan lokal pada masa tahun 1845 hingga 1846 untuk mendapatkan uang.

Pada tahun 1846, William Bouguereau kuliah di Ecole des Beaux-Arts, Paris.  Di studio Fran, Ois-Edouard Picot, menjadi awal dari pelatihan standar akademik yang di ikuti William Bouguereau.

Pada Desember 1850, William Bouguereau berangkat ke Roma , tinggal dan menetap di Villa Medici hingga tahun 1854, kemudian bekerja pada  Victor Schnetz dan Jean Alaux pada tahun 1786 hingga 1864. Selama periode ini ia membuat studi ekstensif dari karya Giotto di Padua dan Assisi, ia juga terkesan dengan  karya-karya master Renaissance dan klasik. Menggunakan teknik finishing yang sangat detail, warna dan gaya klasik menjadi ciri khas lukisannya. Pada tahun 1859 William Bouguereau memberikan beberapa sentuhan dekorasi untuk Gereja Capel St Louis , Clothilde, Paris, di mana ia bekerja di bawah pengawasan Picot. Karya lukisan pada Gereja  St Louis mencerminkan pengetahuan tentang seni Bouguereau awal Renaissance Italia.

William Bouguereau  memiliki sumber nama lengkap yang berbeda, beberapa ahli sejarah memberikan nama Adolphe William Bouguereau (nama biasa dan sipil-hanya sesuai dengan tradisi Perancis), dengan Adolphe sebagai nama biasa. Namun, nama pelukis  yang digunakan untuk menandatangani karya-karyanya hanya sebagai William Bouguereau (mengisyaratkan “William” adalah nama kecilnya), atau lebih tepatnya sebagai “W.Bouguereau.date” (alfabet bahasa Perancis) dan kemudian sebagai “W-BOVGVEREAV.

Pameran pertama dari karya-karya lukisanya pada tahun 1974 di Pusat Kebudayaan kota New York. Sebagai rasa ingin tahu Pada tahun 1984 Galeri Borghi host menggelar acara komersial, 23 lukisan cat minyaknya dan 1 gambar ditampilkan. Kemudian pada tahun yang sama sebuah pameran besar diselenggarakan oleh Museum of Fine Arts Montreal, Kanada.


Lukisan karya William Adolphe Bouguereau


A Soul Brought to Heaven by William-Adolphe


Art & Literature by William-adolphe


Evening Mood by William-adolphe


First Caresses by William-Adolphe


Invading Cupid's Realm by William-Adolphe


L'innocence by William-adolphe


Le Go er by William-Adolphe


Le Printemps by William-adolphe


Little Mauraders by William-adolphe


Maternal Admiration by William-adolphe


Nymphs and Saytr by William Adolphe


Portrait of Anna head by William Adolphe


Rest in Harvest by William-adolphe


Return from the harvest by William-adolphe


The Abduction of psyce by William-adolphe


The Birth of Venus by William-Adolphe


The Broken Pitcher by William Adolphe


The First Kiss by William-adolphe


The Little Beggar Girls by William-Adolphe


The Little Shepherdess by William Adolphe


The Nymphaeum by William Adolphe


The pet Bird by William Adolphe


The Secret by William Adolphe


The song of Angels by William-adolphe


Young Girl defending her self from Eros by William-adolphe